Insentif Nakes Dipotong 50%, Begini Reaksi IDI

- Kamis, 4 Februari 2021 | 07:02 WIB
Sejumlah tenaga kesehatan bersiap melakukan perawatan terhadap pasien COVID-19 di Rumah Sakit Darurat Penanganan COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta, Jumat (22/1/2021). [Suara.com/Angga Budhiyanto]
Sejumlah tenaga kesehatan bersiap melakukan perawatan terhadap pasien COVID-19 di Rumah Sakit Darurat Penanganan COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta, Jumat (22/1/2021). [Suara.com/Angga Budhiyanto]

TEBET, AYOJAKARTA.COM - Ikatan Dokter Indonesia (IDI) menegaskan keputusan pemerintah memotong anggaran insentif tenaga kesehatan kurang tepat. Sebab, tenaga kesehatan masih bekerja keras dalam menangani pasien Covid-19 hingga saat ini.

Ketua Tim Mitigasi Covid-19 Dr. Moh. Adib Khumaidi. Sp.OT., mengatakan bahwa beban tenaga kesehatan justru kian berat seiring dengan peningkatan kasus positif Covid-19.

"Penurunan insentif di saat kasus meningkat dan beban kerja tenaga medis yang meningkat diakibatkan BOR (Bed Occupancy Rate) yang meningkat adalah kebijakan yang kurang tepat," kata Adib, Rabu (3/2/2021).

Menurutnya, kondisi para nakes saat ini justru membutuhkan dukungan dari masyarakat dan pemerintah.

"Untuk meningkatkan ketahanan mental supaya tetap kuat bertahan secara fisik dan mental dalam berjuang memberikan pelayanan dan Penanganan pada pasien Covid-19," imbuhnya.

Selain masalah insentif, lanjut dokter Adib, negara juga wajib memberikan perlindungan dan keselamatan Kepada para tenaga kesehatan. Alih-alih memotong insentif, pemerintah seharusnya memberikan perlindungan maksimal kepada tim nakes.

"Upaya perlindungan dan keselamatan kepada para tenaga medis dan nakes harus diusahakan secara maksimal," tegasnya.

Kementerian Keuangan melalui surat keputusan nomor S-65/MK.02/2021 menurunkan insentif nakes per orangnya sebesar 50 persen dibandingkan dengan tahun lalu yang diatur dalam Keputusan Menteri Kesehatan Nomor HK.01.07/MENKES/278/2020.

Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kemenkes dr Siti Nadia Tarmizi menjelaskan insentif tenaga kesehatan memang dikurangi, lalu diperluas juga untuk tenaga pendukung kesehatan seperti tenaga administrasi, sopir ambulans hingga pengurus jenazah Covid-19.

Halaman:

Editor: Firda Puri Agustine

Tags

Terkini

Pesawat Kecelakaan di Papua, Pilot Dilaporkan Tewas

Senin, 25 Oktober 2021 | 09:14 WIB

Hore! Anak di Bawah 12 Tahun Kini Boleh Naik KRL

Jumat, 22 Oktober 2021 | 06:15 WIB

Ini Besaran Gaji PNS untuk Lulusan SMA atau SMK

Kamis, 21 Oktober 2021 | 12:17 WIB

Ini Pelonggaran Aktivitas PPKM Level 2 dan 3

Selasa, 19 Oktober 2021 | 13:19 WIB
X