Epidemiolog : Setiap Orang Akan Kena Covid-19 pada Waktunya, Minimal Sekali Seumur Hidup

- Kamis, 16 September 2021 | 11:58 WIB
Ilustrasi  (Pixabay)
Ilustrasi (Pixabay)

TEBET, AYOJAKARTA - Tidak ada yang mampu memprediksi kapan pandemi Covid-19 berakhir, termasuk para ahli. 

Dilansir Healthline, Kamis 16 September 2021, ahli epidemiologi mengatakan bahwa kita justru harus bersiap menghadapi kondisi yang mungkin lebih buruk dari yang sebelumnya terjadi.  

Michael Osterholm, direktur Pusat Penelitian dan Kebijakan Penyakit Menular di University of Minnesota di Minneapolis, memperingatkan "dengan mudah" akan ada lonjakan lain dalam penyakit virus corona di musim gugur dan musim dingin. Ini karena lonjakan yang berkelanjutan menghantam populasi yang rentan di seluruh dunia.

"Saya melihat lonjakan terus terjadi di seluruh dunia Kemudian akan turun, berpotensi agak drastis. Dan kemudian saya pikir kita dapat dengan mudah melihat lonjakan lain di musim gugur dan musim dingin [tahun ini]," kata dia

Hampir semua ahli sepakat pada titik ini bahwa akhir Covid-19 tidak terlihat dalam waktu dekat, setidaknya tidak untuk enam hingga delapan bulan ke depan.

Sebelum pandemi berakhir, setiap orang di dunia akan terinfeksi oleh virus setidaknya sekali, dengan beberapa yang tidak beruntung harus menghadapinya lebih dari itu.

Perlombaan antara gelombang penularan yang mengarah ke varian baru virus corona dan pertempuran untuk membuat dunia diinokulasi melawannya tidak akan berakhir sampai virus corona menginfeksi kita semua.

Tantangan utama dalam perlombaan melawan Covid-19 dulunya adalah menemukan vaksin yang efektif melawan penyakit tersebut. Tetapi ketika dunia belajar untuk menangani virus tersebut, tantangannya kini diperkirakan telah bergeser ke penanda baru – menginokulasi populasi global, dan memastikan perlindungan tetap ada untuk jangka waktu yang berkelanjutan.

Meskipun tingkat imunisasi meningkat setiap hari, miliaran orang di seluruh dunia belum divaksinasi, dan akan selalu ada orang yang rentan terhadap virus: Bayi baru lahir, orang yang tidak bisa atau tidak mau divaksinasi, dan mereka yang divaksinasi tetapi menderita infeksi terobosan karena tingkat perlindungan mereka surut.

Halaman:

Editor: Firda Puri

Sumber: Suara.com

Tags

Terkini

Hore! Anak di Bawah 12 Tahun Kini Boleh Naik KRL

Jumat, 22 Oktober 2021 | 06:15 WIB

Ini Besaran Gaji PNS untuk Lulusan SMA atau SMK

Kamis, 21 Oktober 2021 | 12:17 WIB

Ini Pelonggaran Aktivitas PPKM Level 2 dan 3

Selasa, 19 Oktober 2021 | 13:19 WIB
X