KISAH ANAK PANCONG: Rahasia Indomie Ibu Sami

- Kamis, 16 Juli 2020 | 11:44 WIB
Komedian Abdel Achrian/Istimewa
Komedian Abdel Achrian/Istimewa

 

Dear pembaca. Mulai awal Juli, redaksi ayojakarta.com menyajikan cerita tentang komunitas yang pernah dan masih eksis di Jakarta. Untuk edisi perdana, kami mengangkat cerita tongkrongan anak muda era 1980—1990-an di seputaran Rawamangun. Mereka menyebutnya dengan nama Anak Pancong. Kisah tongkrongan ini bahkan sudah dibukukan dengan judul yang sama, Anak Pancong: Semoga Yang Tersisa Makin Bermakna. Tulisan akan kami sajikan secara berseri.

Oleh Abdel ‘Adel’ Achrian

RAWAMANGUN, AYOJAKARTA.COM -- DULU, medio tahun 80-an, anak sekolah yang punya tempat nongkrong sendiri itu sebuah prestise yang luar biasa. Bukan di rumah atau pinggir jalan kompleks perumahan lho. Nah, anak-anak SMA 31 angkatan gue beruntung dapet warisan tempat nongkrong dari kakak kelas. Kenapa kita-kita bisa dapet warisan, penjelasannya bisa dibaca di tulisan Farid Arafat yang judulnya Sawah Untuk Ibu Sami. Kita dikenal sebagai Anak Pancong.

Kenapa nama tongkrongannya Pancong? Karena tempat itu sebenernya adalah warung yang jualan kue pancong, kopi, dan belakangan juga dagang indomie. Lokasi warung Pancong sangat strategis, deket terminal Rawamangun. Mau apa aje ada. Transportasi jelas gampang, wong terminal. Kuliner, ya emang tempatnya. 

Akomodasi dan penginapan? Jelas ada, karena lokasinya pas di depan ruko bengkel, jadi ada tempat kita buat tidur-tiduran melepas lelah, ngemper. Ibu Sami dan Babeh selalu punya tiker dan kardus yang bisa kita jadiin alas untuk duduk besila main gaple misalnya. Tiker dan kardus itu juga dipakai kalau ada yang numpang tidur di emperan ubin depan ruko di sebelah warung pancong.

Oh ya, Pancong buka dari sore nunggu bengkel tutup, sampe pagi menjelang bengkel buka. Jadwal kita-kita nongkrong ya ngikutin operasional warung. Kadang ya beneran ampe pagi kita nongkrong. Matahari udah nongol baru kita pada balik.

AYO BACA : KISAH ANAK PANCONG: Ada yang Jadi Jenderal, Ada yang Ngetop Sebagai Komedian (1)

Udah tau kan, owner Pancong ini Babeh sama Ibu Sami. Kita rata-rata manggil perempuan itu Sami doang, gak pake Ibu. Cuma sedikit yang manggil pake tambahan kata ibu atau bu di depannya. Sutan Eries ‘Ires’ Adlin salah satunya. Makanya, di setiap tulisan di buku ini yang nyeritain Sami, pasti ditambahin kata Ibu. Abisan, doi yang ngedit buku ini.  Panggilan ibu or tanpa ibu bukan berarti kita gak ngormatin perempuan yang gak bisa baca tulis itu. Justru di situ kedeketan kita-kita sama beliau.

Halaman:

Editor: Eries Adlin

Tags

Terkini

Tata Cara Salat Hajat Agar Doa Terkabul

Kamis, 23 September 2021 | 13:25 WIB

Tes Kepribadian: Ketahui Seberapa Cerdas Dirimu

Kamis, 23 September 2021 | 09:37 WIB

Ingin Parfum Tahan Lama? Lakukan Cara Ini!

Senin, 20 September 2021 | 13:20 WIB

Tes Kepribadian: Cari Tahu Pesonamu di Mata Orang Lain

Senin, 20 September 2021 | 09:14 WIB
X