Asosiasi Operator Telekomunikasi Dorong Penggunaan Spektrum 700 MHz

- Kamis, 6 Februari 2020 | 21:28 WIB
Ilustrasi (foto Antara)
Ilustrasi (foto Antara)

AYO BACA : BeliMobilGue Optimistis Pasar Mobil Bekas Tumbuh Pesat pada 2020

AYO BACA : Robot Pemadam Kebakaran Diuji Coba di Jakarta Timur

JAKARTA, AYOJAKARTA.COM – Global System for Mobile Communication Association (GSMA) atau asosiasi operator telekomunikasi dunia mendorong  pemerintah Indonesia segera menggunakan spektrum 700 MHz.

Dalam studi yang dilakukan GSMA, Indonesia bisa mendapatkan keuntungan ekonomi 10,5 miliar dolar AS (Rp145,3 triliun) dalam 10 tahun jika mengalokasikan frekuensi 700 MHz untuk penggunaan internet pada perangkat bergerak.

"Kapan saat tepat untuk menerapkan spektrum 700 MHz, adalah saat ini. Nilai 10,5 miliar dolar AS itu adalah manfaat ekonomi dari penggunaan spektrum tersebut baik secara langsung maupun tidak langsung," kata Kepala Spektrum GSMA Brett Tarnutzer dalam studi berjudul "Spotlight on Indonesia: The Imperative of Seizing Mobile Broadband Opportunities Now" yang diterima di Jakarta, Kamis (6/2).

Brett mengatakan untuk membantu proses switch-off layanan analog, penerapan spektrum 700 MHz menjadi solusi baik karena spektrum ini memungkinkan jangkauan lebih baik dengan infrastruktur lebih sedikit dibandingkan spekturm yang lebih tinggi seperti 2,3 dan 2,6 GHz.

"Spektrum 700 MHz lebih mudah dan efektif untuk pemerintah Indonesia yang menginginkan jangkauan dan adopsi 4G lebih luas, terutama pada masyarakat terpencil dan semi-urban," katanya.

Dengan demikian, operator pun bisa mengurangi biaya modal mereka dan konsumen pun akan diuntungkan karena implementasinya bisa lebih cepat.

Ia berpendapat bahwa agar manfaat itu dapat diraih, Indonesia dinilai sebaiknya tidak menunda alokasi spektrum 700 MHz.

"Berdasarkan pemodelan yang kami buat, menunda alokasi selama tiga tahun dapat mengurangi keuntungan sekitar tiga miliar dolar AS (Rp31,5 triliun)," kata dia.

Hal itu karena kecepatan yang terbatas dan pembangunan stasiun pangkalan yang tidak efisien dan mahal karena tertunda beberapa tahun. Selain itu, Indonesia juga harus memastikan alokasi penuh 700 MHz untuk broadband selular.

Sementara itu, Kepala GSMA Asia-Pasifik Julian Gorman mengatakan dividen band digital sangat penting untuk daya saing Republik Indonesia di masa depan.

Dia mengatakan upaya untuk menjadi raksasa ekonomi digital bisa terhambat jika Indonesia kesulitan mempertahankan lanskap digitalnya yang atraktif ini.

"Bahkan jika transformasi digital tertunda sebentar saja, bukan tidak mungkin Indonesia akan kehilangan miliaran dolar, sekaligus menyebabkan akses terhadap layanan broadband seluler menjadi terbatas bagi jutaan orang," kata Julian Gorman.

AYO BACA : Sergio Farias: Fisik Marko Simic Cs Semakin Kuat

Editor: Budi Cahyono

Tags

Terkini

112 Ribu Pelanggan PLN Tambah Daya

Minggu, 24 Oktober 2021 | 17:33 WIB

Upah Minimum Pekerja akan Naik 2022

Minggu, 24 Oktober 2021 | 10:31 WIB

Riding Semakin Keren dengan Yamaha Gear Modification

Senin, 18 Oktober 2021 | 13:12 WIB

Waspada Penipuan Mengatasnamakan bank bjb

Senin, 18 Oktober 2021 | 12:30 WIB
X